saya butuh anda sebagai pacar saya bukan seperti gebetan.


saya merasa sangat tersinggung, dan saya yakin ini bukan soal sensitif atau apa-apa. perempuan-perempuan yang pada umumnya punya cowok juga pasti akan sama seperti tersinggungnya menjadi saya.

begini,
anda adalah pacar saya, anda dimana.. saya dimana.. kita saling mengabari..
anda kesana.. biarpun saya tau, biarpun saya bertemu teman-teman anda dikampus sebelum anda pergi berlibur.. saya rasa saya perlu tau kalau ada, setidaknya PESAN doang yang kayak "gw baru brangkat nih.." atau "gw baru nyampe." berapa menit sih buat ngetik seperti itu? atau berapa sih tarifnya? apalagi udah ada kan tuh facebook yang sering dibuka lewat henfon, bisa kan kalo sekedar wall aja atau message.

begini,
harus saya yang terlebih dahulu mengabari anda untuk mengabari saya kembali. seperti negor buat ditegor balik.
"Lo dimana? udah sampai belom? hati-hati ya." mesti harus selalu kayak gitu? HARUS SELALU KAYAK GITU?

begini,
saya biarpun tadi malam saya keluar bersama teman-teman saya, sadar nggak sadar saya tetep liat-liat henfon.. tetep nunggu.. tetep ada perasaan mo sms... tetep ada perasaan mikirin.. dan khawatir.
wajar..
saya sama sekali nggak dikabari anda tentang ada dimana, udah nyampe belom, udah tidur belom.. dan sepeserpun tuh tidak sampai di layar henfon saya kan?

Waktu itu dulu, saya ke carita sama anak-anak.. saya memang nggak punya gsm.. saya hanya punya esia.
saya ngabarin anda.. saya baru brangkat atau saya baru sampai.. biar pake hp temen..
dan bahkan smsan kan, biar pake hp temen..
dan kalau waktu itu saya nggak sesering gimana-gimananya yaa.. tapi setidaknya ngabarin. biar pake HP orang!

Toh..
Kalau anda benar-benar peduli.. anda nggak akan harus disuruh buat peduli terlebih dahulu.
dan anda sayang dengan saya, bukan berarti saya akan hidup dengan hanya perasaan anda.
saya juga bakknya perempuan-perempuan lain.
saya butuh anda sebagai pacar saya, bukan seperti gebetan saya.
bisa hilang hilang aja.. trus muncul tiba-tiba.
perasaan saya juga perlu untuk dihargai dong..
katakanlah.. kalau keadannya dibalik.. Anda akan seperti saya, pasti.. gondok hati.


Silahkan anda cari, coba anda selidiki, tanyakan sama teman-teman anda yang perempuan..
Ada nggak yang nggak gondok kalau pacarnya kemana sehari semalem bahkan sampai pagi pun, NGGAK NGABARIN.. harus si perempuan yang NGABARIN duluan baru abis itu ada KABAR.
harus selalu perempuan yang nyelip ke kesibukan laki-laki?
harus selalu nunggu perempuan ngambek dulu baru abis itu nelfon plus ngirim sms banyak kali.
oh,
yang harus Anda tahu, jika anda bertahan dengan sifat anda yang seperti itu terus menerus.. saya dan anda mungkin tidak akan bertahan lama.. dan mungkin, kalau anda yang begitu caranya bersama dengan perempuan lain (bukan saya) saya yakin.. nggak akan nyampe selama ini, mas... mana ada sih yang bakalan sesabar dan sebaik saya.. kalau anda bilang 'ada' dan banyak yang sabarnya lebih parah (dengan kasus berbeda yang lebih parah juga)..
tolong dibedakan..
antara perempuan sabar.. dan perempuan tolol.



p.s : saya nggak butuh lobian anda atau alasan apalah atau apa.. dan biar kata maafin orang tuh susah ya.. setidaknya inget dikit kek buat minta maaf, udah tau salah. kenapa minta maaf jadi lebih susah daripada maafin sih?

0 komentar:

Posting Komentar

The Ugly Book