RINDUKU PADA KELUARGA YANG SESUNGGUHNYA!

Mama sudah lama ada di Gorontalo. Hampir sebulan lebih.
Papa saya baru-baru sih memang ke Gorontalonya. tapi sama aja, saya belum sempat bertemu beliau karena sepulangnya dari lokasi kerja beliau hanya sehari dua hari mampir di jakarta dan kemudian terbang lagi menyusul mama.

Papa membangun sebuah rumah yang seperti istana boneka di Gorontalo, tentu dari hasil keringatnya sendiri bertahun-tahun lamanya. dan rumah itu akhirnya udah jadi. makanya itu mereka kesana.
Saya diceritakan oleh mama melalu telfon genggam, katanya baru selesai syukuran rumah...
Alhamdulillah, bertahun-tahun akhirnya rumah itu jadi.
Tapi ya saya sedih aja. dulu waktu saya SMA kelas 2 kalo nggak salah, saya liat papa gambar-gambar kostruksi bangunan rumah yang udah kayak apaan tauk nggak ngerti deh... trus saya nanya, "Kenapa mesti digorontalo?"
Papa bilang...
"Karena rumah yang sesungguh memang harus ada disana."
dan ia melanjutkan....
"Papa ya bikin rumah di Gorontalo sebagai bekal Mama dan Papa tua nanti. disana juga ada kebun dan sawah, jadi kalo udah tua papa dan mama tinggal menikmati usia tua aja berdua deh hahaha"
Trus saya kembali bertanya,
"Trus Wanda kemana?"
Tiba-tiba Mama nyelonong masukin kalimat diantara conversation kita berdua,
"Ya kan itu juga rumah Wanda. tapi Papa sama Mama kan cuma mempersiapkan buat Papa dan Mama nanti, karena kita tau, semakin ke depan, Wanda akan bisa berdiri sendiri. kuliah, lulus, kerja, dan berkeluarga, pasti Wanda akan ngelewatin itu semua disini dong. kan wanda mo kuliah di jakarta, masa kerja juga nggak dijakarta sih? dan jodohnya juga pasti dapet di sini-sini juga. kalo wanda udah bisa survive sendiri, apalagi berkeluarga, pasti nggak butuh mama papa lagi dong. nanti mama sama papa dimasukin ke panti jompo lagih!"

"Kok gitu sih?"

INI YANG PALING GW INGET
"Kota ini cuma buat singgahan untuk mengemis nafkah. dan ketika nafkah sudah terasa lebih dari cukup, kita harus memanfaatkannya untuk kehidupan yang kedepan. Kalo wanda udah tua nanti dan merasa cukup, ajak suaminya dong tinggal di Gorontalo, atau biar hanya jenguk rumahnya.... jangan ditinggalin ya."



sedih gue.
gila ye, gw udah mo tua. udah ngapain aja sih gue ampe sekarang?
apakah yang gw lakukan udah cukup bikin bangga keluarga gw?
keluarga?
KE-LU-AR-GA.
apapun yang terjadi nggak ada yang bisa menggantikan sebuah keluarga yang real.
temen-temen nggak bisa, pacar juga, dosen? (BORO!)
dan dengan 'homesick' yang gw rasakan kali ini...
gw bener-bener merasa muak sama semua yang ada di lingkungan gw sekarang.
SEMUANYA! tanpa terkecuali.
keluarga yang gw tau dari dulu sampe sekarang isinya cuma gw, nyokap, dan bokap.
dan itu udah lebih dari cukup buat gw.
oke gw butuh orang lain, karena gw manusia!
gw juga butuh yang namanya alur asmara, biar having fun dan dapet jaminan jodoh.
gw juga butuh kuliah, karena udah terlanjur bayar mahal hahahahak.
but where is my real family right now, hellooooo?
ah gw baru kerasa kehilangan satu scene. karena gw udah lama nggak ditinggalkan seperti iniiiiii (mulai lebai dan mendramatisir)
gw boseeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeen, gw pengen nyusul bokap nyokap gw ke gorontaloooooooooo!!!!!!
(ANJING ABSEN GW TAPI UDAH BANYAK!!!!)



ini yang gw tangkep:
Pacar= Penasehat yang terlalu punya banyak nasihat, sekaligus mungkin bisa dibilang dosen pembimbing (saya melihat sosok bapak Riswanto Ramelan dipacar saya)
Teman-Teman= Client
Dosen= Tetangga
Asdos= PUBLIC ENEMIES
'TeamWork' = Sodara.
Komputer, Internet, dan Handphone = MALAIKAT.

0 komentar:

Posting Komentar

The Ugly Book