Djakarta: benci tapi cinta

siapapun gubernurnya yang namanya macet ibu kota ga akan ada solusinya.
even mo jalanan atas bawah dibuat ampe 5 lapis.
#jadiyahkalogacabut #yadihadapisajadenganlapangdada



kalo kata orang yang naik kendaraan roda empat, pengendara motor salah satu penyebab lalu lintas sering tersendat karena yang paling 'riweh' dan ga pernah mo ngalah tiap ada persimpangan atau belokan.

kalo kata orang yang naik motor, mobil banyak banget isinya cuma satu/dua kepala.

kalo kata orang yang naik kendaraan umum. orang orang banyak banget satu kereta atau bus aja ga mampu ngangkut semua yang ngantri.

kalo kata orang yang jalan kaki. udah ngekos mahal-mahal, udara ga kondusif, jalan ditrotoar atau nyebrang pake jembatan penyebrangan lah tetep kena senggol kendaraan roda dua.

kalo kata orang-orang-an: ini semua salah jokowi dan ahok.


~

Setiap ibu kota besar pasti memiliki problematika yang sama kok. penumpukan populasi kendaraan di jalanan. Bisa coba cekidot di link ini
Gw suka hmm ya ya gimana gitu sama orang-orang yang tinggal dan mencari nafkah di ibu kota sehari-hari dan mungkin selamanya terus ngeluh at least sehari sekali lah perihal macet jakarta atau gaya dan perilaku orang-orang di ibu kota. kayak, "hidup segan mati tak mau-ngeluh terus tapi ga pergi pergi."
Masalahnya tu jelas banget loh sebenarnya: banyak manusia.
Ibarat kayak ayam ditaro dalam satu kandang. ada 3 ayam nih udah bertelor. masuklah dari luar 2 ayam. kawin. bertelor. rame tu anak-anaknya. eh nambah lagi dari luar 2 ayam. anak-anaknya gedean bertelor lagi juga tuh. mo kandangnya digedein ampe berapa tahap juga pada akhirnya kandangnya ga akan cukup menampung ayam-ayam yang terus bertambah.


Pencemaran polusi udara di beijing akibat dari maraknya industri dan transportasi.


Berapa bulan yang lalu gw pernah pulang ke jakarta dan main ke salah satu mol dijakarta selatan untuk membeli lipstik dan sepatu. udah kena macet dari keluar rumah di setiap jalanan yang harus gw lewati, untuk mencari parkir pun butuh waktu sampai setengah jam-ladies parking pun penuh. dipikiran gw saat itu "ini orang-orang pada mo beli lipstik juga kali yah kayak gue"
dan oh gw baru ngeh kalo waktu itu hari sabtu. gw lupa kalo tempat hiburan di ibu kota yang paling kondusif hanya mal, walaupun mal juga udah banyak banget tetep aja setiap parking area nya ga cukup menampung kendaraan yang singgah.
Ok kemudian gw hoki dan jeli karena dapet orang yang baru mo cabut keluar.
Masuk-masuk di mol, gw jalan deh tuh sendirian ngiter mencari apa yang emang mo gw beli. yampunnnnn orang banyak bangeeeeet. dan setiap orang yang jalan berpasangan yang keliatannya ga jauh umurnya dari gw templatenya uda pasti pada bawa anak satu atau dua. Kayak ada tuh di mol tempat bermain ala kadarnya disitu rame semua anak-anak kecil, kayak gw liatnya ga mungkin deh tuh kalo ga ada anak yang ga sengaja ketendang. terus gw juga liat dari anak kecil ampe udah separuh baya mo lagi jalan atau duduk nunggu makanan berdua bertiga berempat semuanyaaaa ga ada yang ga megang henfon. i was like, doesn't mean to judge but just wondering if there is no gadget or a mall to visit, what are they gonna do then on weekend?


Menurut sudut pandang gw ya sia-sia deh mo ngeluh kayak apa juga. kalo emang lo orang jakarta, punya rumah di jakarta, berkeluarga di jakarta, paling bener ya kalo uda setress banget ya cabut dulu kemana gitu liburan ke tempat yang terpencil dan sepi, yang penghuninya lebih banyak pohon atau pemandangan terumbu karang laut. "liburan juga pake duit. mesti beli tiket pesawat ini itu belum lagi waktu terus bla bla." iya ngerti gw, ya mo gimana dong at least make something or go somewhere that can make you to release your stress for real. kalo memang update status di sosial media marah-marah ngeluh ini itu membantu ya uds paling 5 tahun lagi lo throwback liat itu status malu terus mikir "ngomong apa w, setres"



Perkembangan industri, pencemaran lingkungan dan tingginya daya beli pada masyarakat dipacu dari satu faktor: ledakan populasi manusia.
jadi dalam sudut pandang gw pribadi ya solusi satu-satunya yang paling efektif adalah pembatasan dalam populasi manusia. mo lo cerai berai manusia atau industri kesetiap propinsi itu hanya akan jadi solusi sementara yang dampak buruknya hanya akan membuat lingkungan terkikis demi memenuhi kebutuhan manusia yang jumlahnya terus menerus meningkat. mungkin harus ada sistem tersendiri ya kayak pajak anak atau denda apabila punya anak lebih dari dua, sistem atau program yang bikin orang mesti mikir dua kali untuk punya banyak anak. ngomong gampang emang gw, eksekusinya dengan kontra nya itu bagian yang tersulit. (adanya nanti malah abortion makin meningkat-salah pemerintah lagi). Serba salah yah jadi pemerintah... ibarat di lingkup kecilnya aja deh coba lu jadi kepala keluarga punya dua istri dan banyak anak, pasti ada ae satu dua yang s'lek.
kudu piye~ apa daya lillahi ta'ala wae kita mah apa atuh bak satu butir beras.


0 komentar:

Posting Komentar

The Ugly Book