Bekas berkualitas?



Nggak kerasa sebulan lebih saya pulang ke jakarta dari bertahun-tahun kerja di Bali. Set susah uga nyah cari kerjaaaaaa di ibukota aseli deh, walaupun memang saya telah berpengalaman 4 tahun berkecimpung di perdesainan grafis, itu nggak menjamin saya dengan mudahnya dapat pekerjaan yang cocok di Jakarta. Yang cocok??? bentar-bentar, yang cocok kayak gimana tuh nyah?
Emang si, dasar millenial, harusnya saya tau diri mungkin... uda tau software skill kaga selevel para suhu desainer, ya lo kerenan dikit lah nda harus 'mecun' sekeren mungkin, ini ibu kota cuy... bisa html, coding, ngerti SEO, ngerti ngedit foto sneakers diubah jadi high-heels di photoshop, bisa animasi lah, belajar 3d nyet, paham lah at least bikin motion video, terus *******

oke.... yes, baiklah, sip, i can do anything but that doesn't mean i can do everything, please.....
aseli deh, kalo nggak karena request yang mulia orangtua ku tercinta ga bakal gua resign dari kantor yang kemaren di Bali~ kayak gini jadinya mulai lagi deh, emang sih nggak dari 0, tapi yah........ motivasi buat kerja kantoran lagi, dengan suasana jalanan dan lingkup sosial dari Bali ke Jakarta yang cukup kontrasssss, cukup membuat saya merasa : merangkak dari 0. Udah beberapa kali interview, juga heran kok malah jadi turun gaji. gimana ceritanya si, kerja dari daerah gitu loh pindah ke ibu kota hellooooo jadi turun gaji~ maybe lyffeeee.


and now i knw why most people are took a selfie in car because yeayyyy the traffic is sickkkk
better to entertain yourself with narcism than marah2 pake klakson

Dan akhirnya, saya stay dirumah aja tuh.... jalan-jalan, makan, pacaran, pulangkampung, jalan-jalan lagi, nulis, gambar, nulis, gambar, masih berusaha merealisasikan mimpi saya untuk punya buku. Tapi satu hal yang paling penting sebenarnya adalah, kak, beresin kak, kardus-kardus pindahan kak..... edehhhh, iya jugak. kardus isinya malah baju semua lagih... koper sama tas-tas pun juga isi baju... printilan-printilan.... pas buka lemari kamar.... idih. kok disini juga uda banyak yah baju gua.
Think i have to do something with these stuff.. dan yaudah deh, saya pisahin satu-satu pakaian yang rata-rata udah nggak kepake. Dan, lah! kok banyak yak! Tapi ya hm... terus nayolo abis itu mo diapain coba.




Iseng-iseng lagi browsing, nemu aplikasi buat jual beli barang second. Terus kayaknya juga meyakinkan sih, lihat dari term & conditions nya terus user interface di aplikasi juga nyaman untuk digunakan... udah gitu yang paling saya suka adalah, transaksi sangat aman karna sistem rekber so YA INI NIH, INI DAH NIH, FIX GUA JUAL-JUALIN AE KALI DEH NIH YAK YANG GA KEPAKE PAKE LAH 'MAYAN KAN, TOH BARANG BEKAS TAPI MASIH BERKUALITAS INIH~

Dan emang dasar wadon, apalagi pengangguran, kadang otaknya suka jadi malah autofocus kemana manah coba. Mo jual2in barang, ujungnya malah BM browsing stuff2 lain yang mana jadilah satu lovelist preloved item yang saya inginkan:


- Mesin Jahit -


Nih ya udah lama banget sebenernya dari beberapa tahun yang lalu saya masih di Bali atuh pengen bet belajar jait... ya ga perlu yang parlente-parlente si, gua mah cukup bisa jait bandana dan permak baju juga udah seneng. Kayaknya mesti punya deh ya ga si *dasar kewec *apajugamestipunya
Edehhhh oke jujur, ini nggak bakal masuk dalam wishlist lagi sih kalo seandainya saja oh seandainya saja ga ada tu saya menemukan mesin jahit singer 9100 portable bekas dengan harga 2.7 (fyi harga pasarnya yg baru hampir 6 jokut) dan kelihatannya ya terlihat masih sangat apik (ngejudge dari picture dan platform aplikasinya sih) udah gitu yakin banget deh ini kemungkinan besarnya bisa di nego via chat... i mean, bisa kali pasnya aja 2.5jt uhuk. Hah huh hah.... sabarrrrr nyah sabarrrr... fokus yuranda, lo fokus buat jualjualin barang yang ga kepake, okeh, simpen dulu simpennnnn, sabarrrr.... oh ini hanya ilusi~


- Catokan Rambut -

Iya. Oke. Dasar. Wanita.
Semua setrikaan rambut mah sebenarnya sama-sama ae toh fungsinya rambut jadi lurus-lurus juga. Rambut adalah mahkota wanita, catokan ya ojo cari yang abal toh ga gonta-ganti juga kayak smartphone. Pernah dulu lagi punya duit banyak saya pergi ke salah satu salon yang terbilang kelas lima dalam perawatan rambut. Abis cutting, otomatis kan rambut juga di styling gitu yes terus ya saya perhatian aja sama catokan rambut yang mas-masnya pake... kok kayak bagus ya, rambut lurusnya ga keliatan kering bener-bener jatoh secara natural berasa kek Raisa. Gua tanya deh sama mas-masnya, "mas catokannya emang bagus atau perasaan saya aja ya..." terus mas-masnya bilang "iya emang beda alat beda hasil mbak... walaupun fungsinya sama-sama meluruskan rambut ya hehe" Kemudian diam-diam saya mengamati catokan yang warna item ijo itu mencoba mencari tau merknya... aduh, berniat kepo mo browsing di google tapi lupa namanya lagih -_______- yang saya inget pokonya tour-something or T-something?????

Nih baru kemarin coba-coba browsing pake keyword 'catokan' di prelo.... whaaaad ingatan saya pada saat di salon waktu itu akhirnya kembali... ada catokan bekas yang dijual dan itu saya yakin banget 10000% adalah catokan yang sama dengan yang waktu itu di salon. Kemudian saya crosscheck aja di Google harga barunya kira-kira berapa... oh, kan... beneran mahal ternyatah! Sedangkan yang saya temukan di Prelo harganya yang paling murah dan yang paling meyakinkan untuk dibeli. Ah kenapa mesti liat sihhhhh gua!


- Lukisan -

Bukannya sok ngartsy tapi emang pada dasarnya saya suka gambar dan cukup tertarik sama karya-karya seni seperti lukisan. Menurut saya pribadi, setiap orang punya karakter masing-masing pada coretan kuas nya yak itu yang menciptakan nilai tersendiri di setiap karya seni lukis. Lagi iseng browsing, nemu aja dong ada yang jual lukisan bekas, karya Hendra Gunawan tahun 1966!!! Wadohhhh liat harganya... eng ing engggg, jujur, fix nggak mampu lah buat beli aaaaak. Tapi aseli, rare item banget ampe bisa nemuin ada yang jual karya lawas beliau huhuhu semoga jatuh di tangan yang tepat.... *misalnyaketangansayagitulohhemmm




-------------------------------------------------------------------------

Hah... huh.. hah...
Udah deh itu aja untuk list hasrat-hasrat duniawi yang seharusnya terpenuhi.
Nomer 3 sih fix ga mungkin yah emang, tapi tolong biarlah.... itu tetap stay on my prelo lovelist~
Oke, kembali ke lapak jualanmu yur!


P.S: Do visit my prelo barangkali ye kan ada yang cucok~

0 komentar:

Posting Komentar

The Ugly Book