Tentang era

Saat ini kita udah hidup di dalam era semua mo serba praktis dan efisien. Mo kayak gimana pun lingkungan kita tinggal, baik yang konservatif lah atau yang sekalipun sangat liberalis... nggak bisa kita pungkiri kalo kita udah berada di era pesatnya laju informasi dan teknologi yang mana berdampak kepada cara kita bersosialisasi dan berinteraksi dengan orang-orang, khususnya mereka yang tinggal di kota-kota besar. Mereka yang kerja kantoran di kota yang rata-rata dibawah 40an pasti pada pakai smartphone ya ga... dan ga mungkin banget ga punya satu sosial media (walaupun sekedar hanya punya tapi jarang buka).

Gue masih inget waktu zamannya Friendster lagi booming, kalo ga salah itu waktu gue SMA kelas 3 deh. Bisa tuh gue abisin waktu setengah jam untuk ngedit theme profile dan bales-balesan Testimonial. Username juga berubah-berubah lagi namanya wk... Nggak friendster aja, yang paling hits tuh punya account MySpace. Gilaaaaaa yang paling racun di zamannya, maunya tu browsing laguuuu terus... udah gitu kan lagi jaman2nya Emo gitu yaaa, jaman pensi lagi banyak-banyaknya... abege-abege killing me inside dan the upstairs... mereka dengan rambut lepek atau mereka dengan celana warna-warni.
Nah tu dah, sebagai anak generasi Y kira-kira begitulah jaman puber saya sekitar sebelum umur 20an.


Sekarang,


Salah satu hiburan gue setiap buka instagram atau facebook adalah baca komentar-komentar netizen. Ada yang ceramah, ada yang ngebully, ada yang nyinyir parah banget, ada yang spam jualan ngegas banget wk.... Sesungguhnya, kalo kita pikir-pikir lagi kalo mau membandingkan waktu kita dulu puber sama masa-masa nya si 'dedek2 gengges' ini ya sebenarnya ga beda jauh loh, udah nggak asing lagi untuk liat pemandangan kayak diatas. Tetapi permasalahannya adalah..... 'keliatannya' itu loh. Kalo jamannya kita yang uda pada mo 30 mungkin kayak "njir perasaan gua muda ga gitu2 bet masi ada lah jaimnya." beda lah njir. kita lahir dimana teknologi baru bermunculan dan tumbuh berkembang bersamaan dengan lajunya 'perkembangbiakkan' media... nggak bisa kita samain pubernya anak2 ini sama zaman kita, karena pada kenyataannya mereka lahir dimana teknologi dan media sudah berkembang biak. Susah bos ngelawan jaman, apalagi tinggalnya di perkotaan... balik lagi udah maen kuat-kuatan didikan ortu dan lingkungannya si.

Gini loh masalahnya, sekarang uda era dimana informasi dan teknologi berkembang pesat. Dan sekali lagi dampaknya itu berarti akan kerasa dari perilaku dan cara kita beradaptasi/bersosialisasi. Wajar banget, orang jadi kayak merasa 'it's myself idgf with you all' atau lebih cenderung gabisa banget nggak show-off di media sosial untuk outlook yang menurut mereka kind of cute, nyentrik, dan look happy. Dan untuk anak-anak muda seperti mereka yang ada pada masanya dan sedang growing-up pada era seperti ini, wajar kalo mereka selalu lebih narsis dari jamannya kita waktu muda dulu.



Ditambah lagi... pengaruh influence-influence kelas international papan atas. Mo sealay-alaynya mah kalo cakeb yakan bebas yakkk jatohnya, atau mo sepamer-pamernya mah kalo tajir yakan bebas juga yakkkk.... Menurut gue udah lah dinikmatin aja, ditonton, 10 tahun kemudian juga pasti orang-orang yang 'begitu' banget disosial media juga pasti akan bertansformasi lagi ke fase selanjutnya yang ga kita tau itu kayak apa. Ibarat ini aja deh, gue punya tante dan temen-temen yang waktu muda kayak aduhhhhh rusak betttt uda mana penampilannya senonoh mulu kayak ga mungkin deh bisa berubah.... lah sekarang uda pada punya anak dua pada berjilbab nurut suami e malah jadi gue yang kena nasehat mulu. Let those people live their phase, just enjoy watching it :)




The 'Hi it's me, me, and me' generation. Nggak bisa kita ubah, udah fase nya, lagi keren-kerennya foto selfie dengan caption menye menye tapi sounds a bit wise. Stereotype cewek cakep pun ngiblatnya udah ke kardashian2 ya udah si biarin ae. Menikmati momen dengan harus selalu snapchat sama insta story sampe terang2an umbar ini itu ya udah si terseraaaah. Yang kerjanya harus nyelebgram sama ngevlog yowis si rejekinya dopen narsis sm high confidence punya impact membawa rejeki. Nggak perlu dihakimi, diliatin ae... berapa tahun lagi juga pasti uda beda lagi
*pengalaman pernah jadi anak emo.


0 komentar:

Posting Komentar

The Ugly Book