Hidup Nyaman Walau Harus Mati Muda?

hidup
"Apa yang lebih buruk,
terbunuh dengan mimpi atau terbangun namun terbunuh?"


Beberapa hari yang lalu saya bertemu dengan beberapa teman dan terlibat banyak perbincangan yang seru. Salah satunya adalah membahas tentang makanan-makanan enak yang sampai pada akhirnya, "Yuk makan ini..." dan ia membalas "Aduh udah nggak bisa gue, kolesterol dan darah gue udah tinggi banget." I was like whattttt lau pegimana belum usia 30 hasil medical chek-up udah kayak bapak-bapak baru pensiun. Tapi saya nggak ngomong sih, takutnya doi sakit hati dan gua kebawa ketulah karna saya pun juga sadar pola makan dan gaya hidup saya ini kagak bener-bener banget, udah gitu saya belum pernah medical-check up seluruh badan ye kan mana tau ada jarum apa di dalam tubuhkuh inihhh~

Saya jadi ingat ketika pada satu waktu saya terkena keputihan patologis yang membuat saya harus menghabiskan waktu dan biaya yang lama untuk harus selalu konsisten mengobatinya, bolak-balik rumah sakit untuk konsultasi, minum obat, dll. Setelah sembuh total, saya melakukan pap smear waktu itu kalo nggak salah tahun 2015 dan alhamdulillah saat itu hasilnya bersih alyas negatif dari servical cancer dsb. Seumur-umur gua sakit sumpah deh itu aja gua udah ngerasa rempong banget magerrrrr banget deh ah ga mau ga mau ga mau pokoknya gua ampe sakit! Seandainya boleh milih takdir saya meninggal seperti apa saya ga mau banget harus ngerepotin orang-orang yang care sama saya... i'd rather be dead than dying, seriously biar gini-gini gua concern banget sama tubuh saya. Ya emang saya kadang masih merokok, jarang makan sayur-sayuran banyak goreng2an, tapi sebisa mungkin saya imbangi dengan gerak jalan dan minum air putih yang banyak tiap harinya biar paling enggak ya balance aja gitu ga 'berat' sebelah.

FUCKING YOLO DUDE!!!
Well, go ahead. Klasik, penyesalan kan selalu datang setelah lambai2 tangan di kejauhan. Giliran bablas, ngomongnya "ini sudah takdir Tuhan" gue sih jadi Tuhan kayak HETTT DAH NGAPA GUA LAGI TONG balik lagi ye kan... penyesalan datang belakangan, pada akhirnya kalo elu sakit yang susah juga elu yang ga enak juga elu udah gitu nambah beban pikiran lagi buat orang-orang yang care sama lu kayak orangtua. Nih saya cuma sotoy-sotoyan mencoba to share a thought aja yah, 3 prinsip dasar yang harus selalu diinget untuk diterapkan dalam kehidupan kita sehari-hari biar ga 'mati konyol' (semoga berfa'edah):



You Are What You Eat

"Ya iyalah gue desainer, begadang terus butuh kopi," nyeeeet liat deh kalo masalahnya hanya pada tidur... orang-orang yang kerjanya shifting kayak pilot, pramugari, artis, dokter, profesi-profesi yang punya jam kerjanya berantakin waktu tidur.... buktinya pada banyak yang umur panjang like howwww, karna mereka dibantu sama pola makan yang baik jadi bukan soal TAKDIR. Beda cerita kalo lu lagi jalan di trotoar trus meninggal karena keserempet gojek nah itu baru TAKDIR.

Tau nggak kenapa Ratu Elizabeth udah kek manusia abadi foto sama presiden di tiap generasi tu kayak adaaaaa mulu mukanya? dikutip dari beberapa berita di media-media asing beliau sangat konsisten dalam pemilihan makanannya, contoh, untuk buah... katanya dia hanya akan memakan buah yang panen pada waktunya misal ni bulan November lagi musim mangga nah ya dia maunya makan mangga. Sedangkan untuk menu utama ia selalu mengutamakan ikan dan ayam panggang dengan didampingi dua jenis sayuran. Oke deh ga usah jauh-jauh, liat kakek nenek yang dikampung-kampung kita aja yang tinggal deket kaki pegunungan... memang kehidupan mereka didukung dengan faktor udara yang masih bersih dan asri tapi perlu diperhatikan juga pemilihan makanannya... nasi yang dimasak hasil dari beras di sawah mereka, daging atau telur yang dimakan ya diambil dari peternakan, jagung dan buah-buahan langsung dari kebun belakang... ambilnya mesti jalan kaki dulu berapa kilo. Ya gimana coba ga panjang bet napasnya~

You are what you eat, fuckyeah it's true. Kenapa banyak banget di sekitar kita baik itu temen, sodara, yang rata-rata usianya masih dibawah 35 tahun tapi udah di diagnosa penyakit orang-orang tua pada umumnya? Udah bergeser bor tren penyakitnya. Kolesterol tinggi, diabetes, darah tinggi, asem urat, gangguan lambung... pasti banyak deh temen-temen lo yang udah punya itu mo profesinya apapun kek. I mean if your lifestyle around you is totally screw please help yourself by create some balance on your food & beverages. Diet bukan soal ga makan ini atau ga makan sama sekali hanya demi penampilan bak gitar spanyol, diet itu ya untuk investasi tubuh yang sehat dan proporsional. Buat apa njir badan langsing seksi tapi the pussy is too dry to drive a D *LOH LOH BENTAR INI KOK NGEBAHAS APAAAA NYAMBUNGNYA KEMANOSE*



Staying Hydrated

Jangan pernah meremehkan hal-hal kecil yang sederhana. Misalnya merapihkan tempat tidur atau meletakkan barang-barang kecil pada tempatnya. Saya pernah menyaksikan pidato dari petinggi marinir barat yang cukup bagus sih untuk disimak (yah gue lupa link anjir) disitu intinya ia menyampaikan bahwa 'little thing is matter' like you can always do a bigger and bigger thing if you can done the little things at first. Coba sekarang, hal kecil apa yang sudah kamu lakukan untuk tubuhmu? Yang simple banget ga pake banyak gerak dan murah...??? ya minum air putih. Sepele tapi harus selalu dibiasakan sih mengingat tubuh kita 60% nya terdiri dari cairan. Murah, gak repot, tapi banyak manfaatnya bos.... mungkin bisa dimulai dari naro botol minuman atau gelas di meja disamping tempat tidur lo ya, biar bisa karena terbiasa.

Ini aseli sebenarnya saya pengen pacar saya baca postingan saya ini loh ya karena euhhhh si pantekkkk susah banget minum air putihhhh maunya nutri sari muluuuu atau ga minuman bersoda!!!! Dia bilang eneg kalo minum air putih ya bodo amat gila tahan napas juga lo minum 5 detik kelar udah bos ya lord capek bet gua mesti ngomel mulu hah huh hah!!!!!



Be consistent 

Always listening to your body. Berusaha sebisa mungkin untuk konsisten dalam menjalani hidup yang balance. Iya bener, gua ngemeng macem orang uda paling bener ae emang wkwkwkw edan sia. Enggak, enggak, ini sebenarnya saya juga sekaligus memotivasi dan menasihati diri saya sendiri juga kok... saya bukan perokok yang addict and super mega aktif tapi ya saya merokok. Yang dulunya sebungkus bisa selalu abis per dua hari atau sehari sekarang udah jadi seminggu. Tapi ya ini saya punya prinsip untuk sebisa mungkin konsisten hidup ga ancur2 banget gitu loh biar ya balance. Ambil contoh gue perokok dan suka begadang, saya imbangi dengan minum air putih yang banyak dan mengkonsumsi banyak buah. Ibarat kata nakal boleh tapi jangan jadi tolol (edan sia sok bener pisan atuh) beda banget kan ama laki gue "kalo nakal jangan nanggung2" ya lo mamam deh tu bablas nyesel kan lo mmuah mmuah i lop yu so muchhhh bebipintarku. Hadeh ya gimana tadi? Ok intinya tetap konsisten 50:50 ya cause whatever yang too much cuman bakal bikin lu feel less *WEDEH MANTAB BAHASANYA KEKINIAN PISAN EY*


_________________________


Tapi ya at the end, this whole fucked up things that we call life is completely meaningless without a struggle to survive, which i guessed that's how life supposed to be.

Ini saya cerita aja waktu itu saya abis dari Thamrin City dan mo pulang naik kereta dari stasiun Karet... saya liat ada pria berpakaian baju kantor yang usianya kira-kira sekitar 35 tahun lah. Entah apa yang terjadi dengan kaki kirinya yang jelas ia harus berjalan dan berdiri menunggu kereta dibantu dengan alat bantu jalan atau tongkat penyanggah. Sebelum saya melihat pria itu, saya sempat mengeluh didalem ati kayak 'anjirrrr bangkeee gua kesorean males bettt balik bareng sama para zombie' pokoknya ya ngeluh deh kayak aduhhh ga mau gua balik ke jakarta aduhhh ga mau gua kerja disini begini keadaan aduhhhh ga mau gua naik kereta aduh aduh dan segala aduh.
Tapi yah segala keluhan saya dipatahkan aja gitu abis melihat si pria itu. Dia dengan keadaannya, ibaratnya dengan limit pada fisiknya, kayak santai aja gitu mukanya tetep menjalani hidup. Mungkin pasti ada keluhan di dalam hatinya ya kan kita ga tau ya, tapi dari perawakannya kayak dia yaudah aja gitu merasa udah terbiasa dan harus tetap jalani hari-harinya. Ya bener aja dong, saya kan berdiri ga jauh dari dia saya denger ada bapak-bapak berpakaian kantor juga nyapa "Weh mas, ketemu lagi. Ga naik aja dulu sampe angke mas udah jam segini, rame loh ini." dan dia bilang "Ya ga apa-apa mas saya juga pengen cepat sampai rumah walau harus desak2an"

*aw my heart*

Beberapa lama kemudian kereta datang, saya yang ikut mengantri jadi salfok sama si mas nya. 'ah gua naik kereta selanjutnya ae' pikir gue. Dan ketika pintu depan si mas itu terbuka malah gua yang jadi deg2an cuy waduuu tau sendiri dong zombie seradak seruduknya kek apa... Eh enggak loh!!!! Si mas kayak diduluin dan dilindungin sama yang lagi ngantri... ampe yang duduk paling pinggir deket pintu juga berdiri pas liat si mas nya masuk. Prioritas cuy. Aseliiiii faith in humanity: restored!!!!!
Yah tapi dari liat contoh kecil seperti itu gue jadi ngaca lah... dengan segala kemageran gua dan segala macemnya saya sangat bersyukur sih paling nggak masih diberikan kesehatan dan anggota tubuh yang lengkap dan sempurna. Gue masih punya mata buat melihat, kedua kaki dan tangan yang utuh, setolol-tolonya otak gua juga semua syaraf masih berfungsi baik untuk menggerakkan anggota badan gue, bersyukur njir dan bersyukurlah bukan hanya dengan mengucap hamdalah tapi benar-benar dengan cara mengapresiasi apa yang lu punya... dijaga ndok mumpung masih utuh~

0 komentar:

Posting Komentar

The Ugly Book