Revina VT, potret kerasnya dunia media sosial



Bismillah. Dengan menyebut nama Allah SWT dan yang maha benar netizen dengan segala komentarnya, izinkan saya menanggapi yang belakangan lagi heboh ini. Salah satu selebgram tanah air yaitu mbak Revina VT yang belakangan heboh dengan unggahan videonya di akun instagramnya yang telah tersebar alyas ter-repost ke akun-akun gosip dan nyinyir la la la dan berakhir lah kepada hujatan dan cacian kepada miss nyinyir ini.

Saha njir si Revina? Et dah siapa si?
adalah salah satu selebgram yang mencuat namanya setelah ia memposting video nyinyiran kepada mantan, yang menurut saya pribadi sih kena beut beut beut... setelah videonya yang katanya ia post di snapchat dan twitter itu viral, ia langsung me-reupload ke akun instagram miliknya pribadi yang baru ia buat. Disitu follower2nya bertambah (termasuk gua cuk following dopen uga) apalagi sejak dia beberapa kali sempat dibahas di acara-acara gosip televisi dan dijuluki sebagai miss nyinyir Indonesia. Terus juga ya ni anak mukanya juga cakep si, jadi kek enak aja gitu nontonin dia ngebacot.


video revina pertama kali yang heboh:


Ketika Miss Nyinyir (lagi-lagi) Ternyinyir. Lah kok lagi-lagi bos, mang dah pernah? Jadi tu sempet juga Revina kena hujatan parah soal snapgramnya dia yang mengkritik sikap warga Indonesia yang menyerang Malaysia terkait dengan sejumlah kasus di Sea Games 2017 dan ya lo tau sendiri lah maha benar netizen dicari-cari lah terus tu apa ae yang salah kayak sebutan kata Indon oleh Revina. Walaupun kenyataannya banyak juga yang pro dengan opini dari putri nyinyir ini, pada akhirnya Revina meminta maaf melalui akun instagramnya (btw, uhuk, untuk case yang ini gua ga ikutin cuman numbang baca dari beberapa sumber berita).



Some said, "Stop making stupid people famous."

Bukan berarti revina stupid people loh ya tolong jangan ditelan mentah-mentah... Saya justru lebih menyinggung kebiasaan warga net yang cenderung memang lebih terpancing sama sesuatu yang 'hot as fire'. Berita yang viral di Indonesia sih rata-rata pasti selaluuuuu yang bertabur sensasi ke arah negatif. Gimana media jadi gak condong untuk selalu memberitakan hal-hal yang negatif coba kalo emang pada dasarnya ya nilai negatif pada sebuah berita yang mana bila diolah ya cenderung menuai lebih banyak keuntungan. Ya jadi kumaha atuh jangan tanya kenapa kok judul-judul berita sama isi jaman sekarang pada ga sinkron tipikal eilah klikbait bet... ya situ komen 'berita ga penting bgt min' tapi situnya tertarik klik, nah bingung kan???? Konflik, udah jadi bahan dasar dari entertainment.

Ya balik lagi ke topik, kini nama Revina mencuat kembali, kali ini video yang ia unggah ini lebih heboh dan cenderung sangat banyak mengundang kontra atau tanggapan negatif karena ya memang.... beneran deh aseli rev, kali ini fix lo salah ngomong. Disitu si nona manise ini menyinggung soal generasi 90an yang terkesan selalu meremehkan kids zaman now yang mana si sebenarnya ga penting dah buat dipermasalahin karena ya istilah slang kayak kidszamanow itu kan seharusnya konteksnya ga perlu dibawa serius-serius amat yak toh itu juga bawaan dari meme generatornya kak seto asal mualanya... terus juga dia bilang eh aduh loh, loh, kok ih nyari ribut.. e kok bacot... *kemudian menjadi emosi*

edited video by source


Sebentar, sebentar...
Jujur menurut saya pribadi yang udah jadi followernya dari pertama ya cukup respect sih sama kreativitas dia dalam hal menyinyir. Tapi memang dalam sudut pandang saya yang awam tapi mencoba sotoy ini ya memang ada penurunan kualitas dari segi kreativitasnya mbak revina. Hal ini lumrah terjadi, mengingat video-video yang pertama di upload murni sebuah karya ekspresi... yang tiba-tiba viral... dan mbaknya jadi terkenal yang mana kemudian jadi banyak endorse dan punya penghasilan sendiri di usia yang mungkin baru menginjak 20an, which is that's still the coolest thing that how kids zaman now are (may) wish to be. Mungkin loh ya... kan mungkin ya saya bilang loh ya enggak bermaksud menghakimi semua kids jaman now cita-citanya mang pada jadi social influencer.

Oke seperti kata saya tadi, karya ekspresi. Kadang komersilitas itu bisa mejadi batas ruang ekspresi dan bumerang dalam berkarya, itu pendapat saya pribadi. Sama halnya ketika saya menempatkan diri saya ketika menulis blog untuk kompetisi dan dengan blog yang isinya cuap-cuap tentang isi pala gua kayak sekarang. When you write to impress and when you write to express, sudah tentu 'feel' dalam kontennya kan pasti cenderung berbeda.

Kaga, di sini saya bukan bermaksud menjudge Revina sebagai selebgram yang lagi cari sensasi biar tetep tenar. Tapi saya justru cenderung kayak "njir jadi selebgram-youtuber-dan segala social influencer itu keras bet yak" I mean ya gimana ga keras, lo kayak jadi ngerasa ketuntut untuk bikin konten menarik yang 'elo' banget biar feeds lo isinya kaga iklan pembesar biji korma muluk. Nah ya Revina ini kan datang dan dikenali dari nyinyirannya, which is, eya kan which is,  itu udah jadi karakter dia sebagai selebgram. Seperti ketika kita berbicara tentang hebohnya awkarin aja, ampe sekarang liat, awkarin ya tetap awkarin dengan karakternya yang dibilang kebanyakan netizen 'gabener', feeds isinya ya emang endorsement ae udah semua tapi ya tetep konsisten kasi liat dirinya tetep si bad influencer. Abis stalking selebgram2 itu coba deh buka instagram mesty ariotedjo. Iyakloh jegerrrr. See the different class right? Between the people who always trying hard to fit-in and the one who lives to express and just share it away.


Coba deh perhatikan baik-baik video lama revina bawah2 (ya tapi gausah semuanya bos) terus bandingin ke atas-atas dikit. Apa gue doang yang merasa doi jadi mulai maksa?
Tanpa bermaksud menyudutkan mba revina, saya sangat mengapresiasi bentuk kreativitas mbaknya dalam mengelola konten dan menjaga karakteristik. Ga gampang weh jadi selebgram, lo mesti kudu harus punya mental dan kepribadian ganda. kepribadian ganda wth? gimana caranya lo memposisikan diri lo di sosial media sama posisi lo dikehidupan nyata. Kalo gue sih liatnya jadi banyak konflik batik ya between "what society expects you to do" and "what do you really want to do", udah gitu juga lo harus dituntut untuk punya management yang baik pastinya dalam hal membagi waktu. I mean, lo harus selalu ngeshareeeeee mulu gadgettttt mulu atau mikirin mo postingggg mulu ya ampe jadinya lo lupa kalo lo ga lagi jalanin hidup lo. Nyet ngomong opo? Wk. Au ah gua cuman kebayang aja gitu lagi liburan di flores atau di sumba, bawa temen selebgram kayak dikit2 minta foto atau gada sinyal dikit setress 'ah ga bisa live' terus mo pulang kehotel buru2 biar bisa ngedit foto dan ngepost karna uda janji sama partner endorsement. Liburan atuh rasa kerja~ kan pait2 manis gimans.

Anjir udah udah, kebiasaan yah w bacot mulu berjalur kemana-mana.... iya jadi gitu mba revina, kalo yaaa boleh kasih saran atau masukan yah untuk menghadapi situasi seperti ini dan bullyan la la la... ya udah paling bener turn off comment, itu satu. kedua... mbak udah mbak... minta maaf, terima aja kalo udah salah ngomong... mungkin maksud mbak baik, mungkin mbak mencoba membangun sudut pandang yang berbeda tentang kidsjamanow kayak 'stop stereotype the kidsjamanow' tapi mungkin mbaknya khilaf aja malah ga sadar kalo sesungguhnya yang mbak sampaikan justru cenderung memojokkan kids jaman old dengan pembelaan2 yang malah kayak fadil zonk. Untung aja yang bikin instagram bukan orang indonesia yang baperan, kalo iya uh... kelar udah pasti kaga ada ceritanya seorang mba revina boleh punya akun instagram. Udah mbak, masalah negara sudah cukup rumit dan tanah abang makin semrawut jangan lah mancing-mancing sagala mo bikin gap sama generasi ke generasi like omfg why so serioussss...

Tapi aseli sih ya terlepas niatan sebenarnya mbak revina ini tujuannya ekspresif or impresif, whatever tujuannya ever ever, ya saya liat isian blog-blog saya masih umur 20an sih suka senyum2 malu malu anjing kayak "fuckin' cringeee lo nda taeeee bacot ae goblokkkk" like wait ya mbak rev 10 years from now apa mungkin mbaknya akan berfikir yang sama seperti saya saat inikah, gua juga dulu banyak bacot aseli tapi untungnya permadamkintilan gua kaga viral ya kan, ya wajar dan harap maklum mahasiswa kan memang kritis... tapi bukan berarti kita dikasih kebebasan untuk berpendapat sebebas-bebasnya sampai ga pake kode etik. Anda berani blak-blakan ngejudge lawan bicara anda pun juga boleh kan balik dijudge? Hadeuh mbaaaa makanya terima ajaaa udah self defense terus-terusan nggak akan membuat mulut netizen shut the fuck up, diam pun juga seperti itu, ya minta maaf juga (udah tau netizen maha benar) Tapi ini saya ngomong untuk kebaikan dan kedamaian hati mbak Revina aja sih, stop it and do apologize when your word is hurting some people. Urusan dimaafin atau enggak itu terserah mereka tapi mbaknya at least udah bisa nunjukin kalo level kedewasaan diri mbak dalam menghadapi terpaan angin kentjang itu berbeda dari mereka2 yang keep nyinyir with anonym account :)



Satu hal yang pasti,
setiap orang akan selalu salah di mata netizen. mo gimana dah bentuknya orang tu. Ga mo baper tapi aseli buat yang komen2 kayak "perkosa aja deh ni cewek" atau ampe bikin hashtag "revina perek".... yasalam.... Mulutnya loh ya kalo komen maksudnya emosi kek atau becanda ya pada pake etika e kanapa sihhhh aaa tolonggg. Sinjirrrr kalo ga diplot twist ke agama ya ke slangkangan.. dua itu wae udah netijen mah demen pisan!!!! Tapi yah gpp.... semangat mbak revina terus berkarya dan lebih dewasa dan lebih bijak lagi dalam bertuut kata, namanya netizen ngeong-ngeong. Biar jadi pelajaran buat kita juga, kotor itu kan baik.. coba deh sekarang mending bersih-bersih dulu kuy.. hati-hati di internet.

0 komentar:

Posting Komentar

The Ugly Book