#1


Diam itu lebih baik, katanya. Saya selalu menjadi pendengar. Saya bukan lawan bicara yang baik dalam hal basa-basi, tapi saya sangat menikmati obrolan yang dalam dan cenderung emosional, dalam arti... serius.


"Anaknya Pak ini sudah kerja di sini menjadi ini loh..."
"Anaknya Tetangga sekolah lagi diluar negeri dapat beasiswa..."
"Anaknya Bu ini nikah sama ini, suaminya kerja disini, ayahnya anu.."


Entah memang maksudnya adalah cerita tapi sambil sengaja menyinggung...
yang jelas, jujur saya merasa tersinggung karna menurut saya agak sedikit menyindir. Mereka mungkin tidak tahu, bahwa itu berputar di dalam benak saya. Walaupun pada akhirnya kalimatnya akan selalu berakhir dengan doa, "Solat solat ya sayang, semoga Randa begini Randa begitu." Amin.

Tapi itu terus berputar di dalam benak saya.
Yang mungkin seharusnya tidak berputar di dalam sana. Entahlah.
Tapi setiap saya merajut mimpi, mereka selalu mendukung saya... walau pada akhirnya mereka selalu meminta saya untuk berhenti... ketika rajutan itu akan segera selesai.
Pacar, pramugari sampai akhirnya Bali....


Hari ini...
Tolong kali ini dengarkan saya,

"Saya bukan orang sempurna. Ada kalanya pasti melakukan salah. Biarkan lah saya belajar dari kesalahan saya. Menjadi kuat dalam menanggung setiap konsekuesi atas pilihan saya sendiri. Lindungi saya tapi jangan kurung saya dalam sangkar ekspetasimu yang sempurna. Karena saya linglung. Saya bingung. Setengah hati jadinya saya setiap melangkah karena merasa pincang. Yang ada saat ini hanya ketakutan dan keraguan pada diri saya sendiri. Saya tau saya selalu disebutkan di setiap doa mu, tapi berikan lah saya restu, benar-benar restu... ikhlaskan saya,  biarkan saya berjalan menentukan pilihan saya dengan bekal restumu."

Belum selesai kalimat pertama dari rangkaian kata-kata di atas itu terucap, saya selalu dipotong dengan nasihat-nasihat religi.

:) Terima kasih.... untuk mengajarkan saya bahwa diam dan tetap tersenyum itu adalah lebih baik. 

Walau rasanya seperti menelan racun yang mencabik kerongkongan dan menyesakkan dada.

all right 28


Last year I remember I post a picture of me with a caption #surpriseMe27. Terus tiba-tiba punya pacar yang nggak nyangka-nyangka adalah teman lama. Belum selesai di situ saya juga ga expect harus pulang ke Jakarta disaat Ahok udah harus kalah dan malah berakhir di penjara (loh terus korelasinya kak???) Ya pokoknya gitu, banyak banget moment-moment yang terjadi di umur saya yang 27 dan menurut saya itu agak thug ya karna ada banyak masalah-masalah personal yang sebenarnya nggak bisa dipaparkan di sini tapi yang jelas.... hahhhhhhh *buang nafas panjang*



#AllRight28

Disini saya mencoba menghibur diri sendiri dan mendoakan diri saya sendiri. Semoga saya selalu sehat dan ikhlas dalam menjalani segala ujian hidup, sekalut-kalutnya yang sedang dihadapi semoga saya nggak bunuh diri ya paling gak yaudah jadi troll aja cari twit dan gambar-gambar lucu.

Berikut bonus2 Quotes Madam Kintil tentang kehidupan:


Ikhlas itu ilmu tertinggi.
Barang siapa yang kena bego lalu dikata2in kok lo tolol goblok bego tapi ia kayak yaudah gpp, berarti Ia lah yang sudah menguasai ilmu tersebut.


Bersikap emosional (kasar/penuh amarah)
tidak akan menyelasikan apa-apa melainkan hanya menambah penyesalan.


Berikan yang terbaik
apapun yang terjadi nanti alam tau bagaimana untuk membalasnya.


Don't ever say "i love you" if you don't even knw what love means


Ga usah belagu, loe bukan setya novanto.


Percayalah,
Baik buruk yang sedang terjadi saat ini, semua pasti akan berlalu.


Lebih baik menangis daripada diam-diam halu.


Teman yang baik akan ada dan membantumu di saat-saat kamu susah.
Ada loh ya bukan (harus) selalu ada.


Nggak usah sok cantik,
kamu memang cantik dan ada ribuan account di Instagram yang serupa kayak kamu kok.


Anti kapitalis tapi kok punya sosmed,
pake iphone, punya atm bca, ngerokok sampoerna, makan di McD dan bawa mobil Honda.




terakhir, tapi ini tweetnya orang:
Ketika kehidupan itu nggak boleh sempurna.



bonus:

PAK BAMBANG WIDODO PANUTANQUE


5 Tipe Pengemudi di Jalanan Jabodetabek



Nggak banyak yang berubah dari jalanan Jabodetabek sih ya, kayak.... lagi macet lampu merah di jalanan sempit (udah tau merah) tapi motor maksa mo masuk untuk menjadi yang terdepan di seberang zebra cross ampe minta gua relain spion mobil gua copodh. Terus juga kayak... masjid di jalanan  raya menuju akses rumah saya, dari zamannya saya masih sekolah sampai udah kids zaman now, masih ae njir minta sumbangan renovasi masjid pake jala-jala bediri ditengah jalan yang kecil. Bhukan maennnn.

Beberapa bulan lebih saya berlalu lalang di jalanan, membuat saya sadar arti dari kehidupan sesungguhnya which is ga ada atae. Yang saya tangkap hanyalah perilaku umum pengemudi mobil di jalanan yang rata-rata emang harus salah dan serba salah. Berikut lah mereka-mereka yang saya maksud:


1. The Woles and The Sans


Paham kok yang namanya mengemudi kita teh harus hati-hati dan tidak sembrono. Tapi kan tau lah yah segala sesuatu yang berlebihan sekalipun itu baik ya end up nya bakal fucked you up so i mean... GA 20KM/H DI TENGAH-TENGAH DAN DI JALANAN YANG UNTUK 70 TAHUN KE DEPAN TU SONGKO KAKA. astagf..astagz.. aseli aseli... kadang gua bingung sumpah ya sama orang-orang kayak gini ya oke deh kalo emang orangtua umur 282372 tahun gua harap maklum, tapi plis peka dikit sama perasaan orang gitu... ya minggir dikit kek ke kiri kasih gua jalan untuk terus melanjutkan hidupquh. Rasanya tu ya kalo udah bisa nyalib pengemudi-pengemudi bomat begini tu pengen tereak, "weh bos kalo kaki belom nyampe pedal gas lho ya ojo bawa mobil toh"



2. The Grumpy Honking HOEnk


Lampu kuning baru nyala 0,000001 detik udah diklaskonin ga sante sama paralon. Heran gitu loh gua, orang pada demen bet marah-marah pake klakson. Kalo lagi ada masalah finansial atau rumah tangga, ini loh yah tolong digarisbawahi pak bapak bu ibu bahwa fungsi klakson pada kendaraan sesungguhnya bukan untuk marah-marah di jalanan ya toh semua juga ngerti kok ngertiiiiii emang this is life and life is so thug tapi bisa kali ga usah melankolisir bet mesti dikasi liatin gitu loh keadaan jiwa raga dan kefucked-up annya pake klaksoooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooon.



3. Yonglek bosque


Muke uda settingan hypebeast KW ye kan terus buka jendela sambil ngerokok harus pake suara musik with powerfull bass yang kek cetarrrr membahana. MUKE LU TENGIL LEDIK AH ELAH! Sebenarnya ga ada masalah sih sama tipikal-tipikal driver seperti ini, tapi kalo ketemu di lampu merah gitu misal sebelah-sebelahan ya hati kecil tu kayak "jangan nengok jangan nengok jangan nengok" terus akhirnya nengok dan nahan lagi kayak "jangan ngatain jangan ngatain jangan ngatain" Tolong gitu loh maksud gua tu udaaaaah dosa udah banyak bet gua inih ampunnnnn



4. Labilia Lang Linglung


Ya kalo ngantuk maksud saya tuh ya bok minggir jangan malah ngerem mendadak atau gada batu gada gunung di depan malah ngerem mendadak... apa sih nih, o oke mungkin lagi sambil main gadget buka google maps dia bingung cari alamat ya sip tapi he eh manteb di jalur kanan. Paling parah ya nyah, pas belok mana dopen baru kasi lampu sen like WOOOOOI guna haaa~ astagfz pas diliat tu bu ibu sih lagi lagi nahan dalam hati "jangan ngatain jangan ngatain jangan ngatain"
Ini fix yang paling sering saya jumpai. Mobil boleh mevvah tapi kelakuan uda kek supir ankot ya nyonyah, maksud gua gini loh nyah.... kalo mo di kiri ya di kiri kalo mo di kanan ya dikanan, kok tengah-tengaaaaaah orang ga bole lewatttt~ ya misalnya emang bingung atau lagi berantem di chat whatsapp ya apa salahnya sih berhenti aja dulu atau pelan-pelan di jalur kiri.


5. The Halu sing Gengges


Lha ini. Iniiiii. Paling sering ada. Si halu, berasa lagi di pelem fast and furious paling uda lagu-laguan ngebut di tol pake nyalain lampu panjang lagi kayak berasa dipelototin sambil diteriakin "MINGGIRRRR". Gini loh elah, biasa ae bos situ lagi suting apa overdosis film eksyen bawaannya jadi halu. Oh atau bentar-bentar, mungkin si dopen lagi fucked up terus mabok jadi bawaannya pengen bet metong which is masi mending lau yang metong kalo orang lain yang harus metong karena menanggung ulah dari halusinasi lau kan tai. Terus juga nih sinjir, gengges bet jalanan lagi padat dopen mepettttt bet kayak lagi dipedekate-in. 



-------------



Maksud gua aaaah kenapa sihhhh orang-orang tuh ya santai tapi tenggang rasa aja gitu udah biasa aja ga usa banyak lagu sok-sok-an kek parlente gitu loh kecuali loe setya novanto, k? Terus ya, gue ni bukan ngeluh tapi gue ini sedang mencoba beradaptasi banget dengan keadaan jalanan di ibu kota karena pada dasarnya di lubuk hati kecil saya yang terdalam masih amat belum rela harus kembali di limbo ini. Berat badan gua ampe turun... muka jerawatan lagi even emang gua putihan.... ya gitu deh, this city is too many pressure. or maybe i'm just depressed. idk.



Newsletter